Rahmatan Lil-‘Alamin Tujuan Risalah Nabi saw (bagian1)

Allah swt berfirman:

وَ مَا أَرْسلْنَك إِلا رَحْمَةً لِّلْعَلَمِينَ‏

“Tidaklah Aku mengutusmu kecuali untuk menjadi rahmat bagi semesta alam.” (Al-Anbiya’/21: 107)

Sebenarnya kata “Rahmat” sangat luas makna dan kaitannya dengan aspek-aspek penting dalam kehidupan manusia. Al-Qur’an mengkaitkan kata “Rahmat”, misalnya dengan hidayah, keberkahan, shalawat, karunia (fadhilah), maghfirah, sakinah dan mawaddah, serta lainnya. Insya Allah kaitan-kaitan ini akan kami posting dalam artikel-artikel berikutnya secara berkala.

Rahmat, kasih sayang pada seluruh manusia adalah tujuan dari misi Rasulullah saw. Tujuan ini tak akan pernah tercapai sekiranya misi ini dipisahkan diri Rasulullah saw. Jika hanya mengambil konsepnya saja dan tidak mendeladani beliau, tentu hal ini suatu yang mustahil mencapai tujuan seperti yang dicapai oleh Rasulullah saw. Yang kesuksesannya diakui oleh barat yang objektif, bahkan meletakkan urutan yang pertama dari para pemimpin yang sukses.

Risalah Nabi saw tidak seperti sains dan tehnologi yang untk menerapkannya cukup mempelajari buku panduannya, tanpa perlu menghadirkan penemunya.

Risalah Nabi saw bukanlah sesuatu yang sederhana, ia sangatlah kompleks secara ilmu dan terapannya, meliputi segala aspek kehidupan manusia, bahkan alam semesta. Sehingga bagi manusia biasa seperti kita untuk mempelajarinya saja tidak cukup usianya. Belum lagi latihan-latihan mempraktekkannya. Ilmu kedokteran saja, yang jauh lebih spesifik, untuk mempelajarinya secara akademis membutuhkan paling tidak antara 5-7 tahun, itu belum lagi peningkatan kwalitas dan ilmu-ilmu yang berkait dengannya. Paling tidak membutuhkan waktu 10 tahun untuk menjadi dokter yang agak profesional.

Bagaimana mungkin dengan risalah Nabi saw yang mencakup segala aspek kebutuhan manusia cukup dipelajari hanya 5-10 tahun? Kemudian sebagian kita mengklaim dirinya sudah layak mengemban risalah Nabi saw. Nabi saw yang manusia istimewa membutuhkan waktu 23 tahun, itu yang kelihatan kasat mata, belum lagi ilmu-ilmu khusus yang diajarkan langsung oleh Allah swt tanpa melalui Jibril (as). Dalam waktu yang cukup lama itu Nabi saw memperjuangkannya dengan sungguh-sungguh, tanpa sedikit pun hati dan pikirannya disibukkan oleh dunia yang mengganggunya.

Kita pernah menyaksikan, bahkan sering, akibat-akibat fatal yang diderita pasien-pasien bahkan banyak juga yang meninggal, karena dokter yang belum memadai ilmu dan latihan-latihan prakteknya, atau karena penyakit mental yang sebenarnya belum layak mengemban profesi dokter. Insinyur sipil yang belum cukup ilmunya dan belum siap mentalnya menyandang profesinya, bukannya bangunan yang kokoh yang dihasilkan tetapi korban-korban manusia akibat kejatuhan bangunan yang roboh. Juga ekonom yang belum cukup ilmu dan mentalnya pasti berakibat pada jerit dan tangis mansyarakat karena kelaparan.

Apalagi profesi pelanjut pengemban risalah Nabi saw? Profesi ini jauh lebih bahaya dari dokter, insinyur, ekonom dan profesi lainnya. Karena profesi ini harus menyehatkan manusia secara lahir dan batin, mencerahkan pikiran dan hati mereka, membimbing dan memberi contoh pada mereka dalam segala aspek kehidupan, menyelamatkan mereka di dunia dan akhirat, mengendalikan semua profesi, membuat kebijakan, menetapkan aturan dan lainnya.

Oleh karena tugas profesi ini mencakup semua aspek profesi dan kehidupan manusia, maka semestinya kreteria dan syarat-syarat lebih diketat dari profesi yang lain dan tak dapat ditawar-tawar. Sekiranya pengemban profesi ini mekakukan dosa dan kesalahan, maka dosanya tidak diampuni oleh Allah swt, paling tidak sulit diampuni, karena korbannya sangat luas. Apalagi dosa dan kesalahan itu disengaja karena adanya pesanan tertentu atau kepentingan-kepentingan yang lain. Bukti dan fakta akibat buruk darinya bisa kita saksikan dengan kasat mata dalam kehidupan bangsa ini.

Karena itu, untuk profesi ini Allah dan Rasul-Nya memperketat kreteria dan syarat-syaratnya. Namun sebagian kita yang mempermudahnya, sehingga akibatnya seperti apa yang kita saksikan sekarang ini, seperti benang kusut yang sulit diurainya. Maka sampai kapanpun negeri ini sulit diselesaikan bahkan tak akan terselesaikan sepanjang tidak memperketat kreteria dan syarat-syarat pemimpin dan kepemimpinannya secara ilmu dan mental. Kita akan seperti mimpi di siang bolong, mengharapkan curahan hujan di musim kemarau panjang. Bukannya kesejukan curahan hujan yang datang, tetapi kekeringan yang mencekik kita dan bangsa kita bersamaan dengan gersangnya mental para pemimpin dan kehausan mereka terhadap dunia dan kekuasaan.

Fakta itu tak dapat kita pungkiri, karena kita menyaksikannya dengan kasat mata. Lalu siapa yang salah dan berdosa? Kita semua. Kita semua akan dimintai pertanggungan jawab oleh Allah swt. Karena kita semua terlibat di dalamnya, langsung atau tak langsung. Paling tidak, ridha terhadap kezaliman, setuju terhadap penyederhanann kreteria dan syarat-syarat pemimpin dan kepemimpinan serta segala perangkatnya.

Dalam hal kepemimpinan dan mikanisme kita ingin mencontoh Nabi saw. Tapi sayang keinginan itu tak memenuhi persyaratan untuk mencapai keinginan. Mengapa? Karena sebagian kita tidak setuju dengan kreteria dan syarat-syarat yang ditetapkan oleh Allah dan Rasul-Nya. Mengapa saya katakan sebagian kita tidak setuju? Mari kita buktikan dengan pertanyaan dan jawaban berikut ini, dalam tanyakan pada hati kita masing-masing.

Siapakah yang memilih Rasulullah saw sebagai pemimpin? Mengapa Rasulullah saw hidup sederhana dalam menjalan roda risalahnya? Mengapa Rasulullah saw mendidik keluarganya khsususnya puteri dan mantunya dengan hidup sederhana? Dari sisi yang mana pemimpin kita dan keluarganya mencotoh Rasulullah saw dan keluarganya?

Mari kita mulai dulu tentang kesederhanan keluarga Nabi saw, karena ini penting bagi para calon pemimpin, dan punya pengaruh yang cukup besar terhadap jiwa pemimpin. Keluarga Nabi saw hidup dalam kesederhanaan. Coba kita saksikan kehidupan puterinya Fatimah Az-Zahra’ (sa), tangannya melepuh karena banyak menggiling gandum sendiri. Padahal suaminya seorang panglima perang dan ayahnya seorang pemimpin tertinggi. Tentu sekiranya ia ingin mencari peluang dunia dan harta, di situ banyak peluang. Harta rampasan perang melimpah, suaminya panglima perang dan ayahnya pemimpin tertinggi. Ini semua adalah berkat pendidikan Nabi saw terhadap puteri tercintanya.

Kaitan Risalah dan pengembannya
Dapatkah risalah Nabi saw dipisahkan dari Rasulullah saw sebagai pengembannya?
Mari kita perhatikan ayat ini secara lahiriyah!

وَ مَا أَرْسلْنَك إِلا رَحْمَةً لِّلْعَلَمِينَ‏

Dalam ayat ini tujuan risalah dikaitkan dengan kalimat “Inna Arsalnaka”. Kalimat ini mengandung tiga subtansi penting yang tak dapat dipisahkan yaitu risalah dan diri Rasulullah saw yang dinyakan denga “ka” (kamu), dan Allah swt sebagai penentu dan pemilihnya. Di sini Allah swt sebagai pihak yang mengutus, memilih dan menetapkan Muhammad saw sebagai pengemban risalah-Nya. Allah swt tidak melibatkan manusia siapa pun, Dia menunjkkan otoritas-Nya kepada semua makhluk-Nya, mereka setuju atau tidak setuju, Dia tidak memperdulikan suara mereka. Sikap Allah ini dicontoh oleh Rasulullah saw dalam membuat kebijakan dan keputusan penting. Beliau tidak pernah kompromi dengan pendapat-pendapat manusia siapa pun dalam menjalan roda risalahnya. Apalagi pendapat manusia biasa, kwalitasnya jelas di bawah kwalitas Rasulullah saw, belum lagi pendapat mereka masih diliputi hawa nafsu.

Tentu dalam hal itu sebagian kita sepakat. Yang mungkin tidak sepakat adalah jawaban dari pertanyaan: Siapakah pelanjut Nabi saw untuk mengemban risalahnya? Pilihan manusia biasa atau pilihan Allah dan Rasul-Nya? Jika kita menjawab: pelanjut Nabi saw harus dipilih oleh manusia biasa, maka konsepnya berbeda tipis dengan demokrasi, yang oleh sebagian pendapat dikatakan sebagai produk zionis, pengembangan dari konsep “suara rakyat suara Tuhan”. Mana mungkin suara rakyat suara Tuhan, buktinya dari dulu hingga sekarang suara rakyat banyak bersebarangan dengan suara Tuhan Yang Maha Esa. Umumnya rakyat ingin senang-senang di dunia Allah menghendaki senang-senang nanti di akhirat. Mereka senang mengikuti hawa nafsu, Allah melarangnya; mereka suka menzalimi orang lain, Allah murka, dan masih banyak contoh lain yang menguatkan bahwa suara rakyat bukan suara Tuhan.

Anda boleh tidak setuju, tanggung jawab kita nanti masing-masing di hadapan Allah:
Saya ikut pada pendapat yang menyatakan bahwa pelanjut Rasulullah saw dalam pengemban misi kepemimpinannya harus ditunjuk oleh Rasululah saw. Karena saya yakin pilihan Rasululah saw tidak akan salah, dan tidak disertai oleh hawa nafsu. Apalagi menerima sogokan dalam menentukan pilihan. Rasulullah saw jelas suci dari segala sifat yang negatif, dan kwalitan pilihannya jelas paripurna, jauh dibanding dari hasil pilihan manusia biasa. Karena pilihan Rasulullah saw adalah pilihan Allah swt.

Bagaimana dengan pilihan manusia biasa? Namanya manusia biasa, tentu ada yang baik juga ada yang buruk, ada yang cerdas ada yang lemah, dari dulu hingga sekarang sama saja. Mereka masih diliputi kesalahan dan dosa, hawa nafsu dan keserakahan, cinta dunia dan kekuasaan, kezaliman dan penindasan, dan sifat-sifat negatif lainnya. Jika sifat-sifat ini yang mengusai para pemilihnya, maka hasil pilihannya tidak jauh beda dengan para pemilihnya.

Dalil-Dalil Nash
Tentang dalil-dalil dari Al-Qur’an dan hadis tidak perlu dipaparkan secara detail, bagi yang ingin tahu secara detail cukup membacanya di bagian “Asbabun Nuzul” dan “Hadis-hadis pilihan”. Secara nash sudah sangat kuat, tinggal pemahaman terhadap makna nash-nash tersebut, dari keshahihan hadis dan kandungan maknanya.

Risalah Nabi saw yang terpenting
Dalam risalah Nabi saw banyak pokok-pokok persoalan. Ulama mengelompokkan menjadi: persoalan akidah, syariat dan akhlak. Dari masing-masing pokok persoalan ini ada sub-sub pembahasan. Rasulullah saw menyampaikan semuanya secara sempurna dalam masa 23 tahun. Selama masa 23 tahun beliau menyampakan risalahnya dengan sempurna dan mencapai puncak kesuksesan. Sehingga Rasulullah saw dipanggil oleh Allah ke haribaan-Nya, wafat.

Lalu apa penyebab utama yang menentukan Nabi saw mencapai puncak kesuksesan dalam menegakkan risalahnya?

Jawabannya adalah karena Rasulullah saw itu sendiri sebagai pemimpin dan pengawal risalahnya. Tak ada seorang pun yang mampu membantah beliau dan instruksinya. Sebagai pemimpin beliau punya otoritas, menentukan dan menetapkan kebijakan, dan menjadi tempat rujukan manusia dalam segala aspek kehidupan.

Jadi, tercapainya tujuan risalah Nabi saw adalah ditentukan oleh pemimpin dan kepemimpinan. Jika misi ini gagal, maka gagallah misi-misi yang lain. Paling tidak, tak akan sempurna. Karena itulah Allah swt berfirman:

يَأَيهَا الرَّسولُ بَلِّغْ مَا أُنزِلَ إِلَيْك مِن رَّبِّك وَ إِن لَّمْ تَفْعَلْ فَمَا بَلَّغْت رِسالَتَهُ وَ اللَّهُ يَعْصِمُك مِنَ النَّاسِ إِنَّ اللَّهَ لا يهْدِى الْقَوْمَ الْكَفِرِينَ‏

“Wahai rasul, segera sampaikan apa yang telah diturunkan dari Tuhanmu. Jika kamu belum juga menyampaikan, maka kamu (dinyatakan) belum menyampaikan risalah-Nya. Allah akan menjaga kamu dari (kejahatan) manusia, sesungguhnya Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang yang kafir.” (Al-Maidah: 67)

Poin-poin penting dalam ayat ini perlu kita renungkan:
1. Para mufassir menyatakan bahwa ayat ini turun di Madinah menjelang wafat Nabi saw.
2. Ada risalah terpenting yang belum disampaikan oleh Rasulullah saw, sementara risalah-risalah yang lain sudah disampaikan semuanya.
3. Allah menyatakan dan menjanjikan jaminan kemanaan dari kejahatan manusia yang tidak setuju terhadap risalah ini.
4. Allah menyatakan tidak akan memberi petunjuk kepada orang-orang yang ingkat terhadap risalah ini.
5. Misi ini disampaikan paling terakhir.

Sebagai penutup ayat tentang tujuan risalah Nabi saw oleh pernyataan Allah swt:
“Sungguh telah Kami catat dalam Zabur sesudah itu dalam Al-Qur’an bahwa bumi ini diwariskan kepada hamba-hamba-Ku yang shaleh.” (Al-Ambiya': 105)

“Sesungguhnya dalam hal ini terdapat informasi yang indah bagi bangsa yang melakukan pengabdian (kepada Allah).” (Al-Anbiya': 106)

Kesimpulan sementara:
1. Rahmatan lil-‘alamin akan tercapai bila pengemban risalah Nabi saw mencontoh beliau dalam keilmuan dan mental, dan pola hidupnya.
2. Bumi ini akan berada dalam kendali oleh orang-orang shaleh sebagai perwujudan Rahmatan lil-‘alamin.
3. Tujuan ini hanya akan dicapai oleh bangsa yang beribadah, dan punya jiwa pengabdian yang tinggi.

Wassalam
Syamsuri Rifai

Foto tempat2 bersejarah Islami, Asbabun Nuzul ayat2 pilihan, hadis2 pilihan, amalan Praktis, bermacam2 shalat sunnah, doa-doa pilihan, dan artikel-artikel Islami, klik di sini:
http://syamsuri149.wordpress.com
http://shalatdoa.blogspot.com

Audio musik2 ruhani (mp3), dilengkapi tek syair dan terjemahan, klik di sini:
http://syamsuri149.multiply.com

Amalan praktis, Adab2 dan doa2 pilihan haji dan umroh dilengkapi tek arab, bacaan tek latin dan terjemahan, klik di sini:
http://almushthafa.blogspot.com

Milis artikel2 Islami, macam2 shalat sunnah, amalan2 praktis dan doa-doa pilihan serta eBooknya, klik di sini:
http://groups.google.com/group/keluarga-bahagia
http://groups.yahoo.com/group/Shalat-Doa

Milis Feng Shui Islami, rahasia huruf dan angka, nama dan kelahiran, rumus2 penting lainnya, dan doa2 khusus, klik di sini:
http://groups.google.co.id/group/feng-shui-islami

Download gratis Mobile Magazine, majalah bermacam2 produk Hp dan elektronik, klik di sini : http://www.mobile-indonesia.com
Ingin kerjasama buka cabang di kota atau daerah Anda, hubungi Redaksi: Jl. Tebet Timur Dalam VII E No. 17 Jakarta Selatan 12820. Phone : 62-21-835.2103.

About these ads

5 Responses

  1. assalamualaikum wr wb

    setuju dengan pemimimpin yang rahmatan lil alami ,namun yang menjadi masalah bagaimana memilihnya,karena kondisi bangsa kita sudah seperti ini,mungkin yang bisa dilakukan adalah pendidikan kita diarahkan pada tauhid,yang bersifat paraktek dan keteladanan dari para pemimimpinnya,ini tentu perlu waktu yang panjang,mari dimulai dengan sholat khusuk yang diajarkan rosul,kalo sekarang bisa ikuti jejak abusangkan dalam solat senter

    • pemimpin yang membawa rahmatan lil alamin adalah yang menegakkan syariat, taat secara kaffah, sehingga Allah ridho dengannya, dan alam pun ridho dengannya, bagaimana mungkin Allah memenangkan negara/manusia yang masih setengah2 berserah diri untuk taat pada aturanNya?, dan jangan sampai kita menunjuk pemimpin bukan karena keimanannya, dalam arti perkataan hingga perbuatan sedang dia adalh seorang yang santun. jika permasalahan sekarang adalah tauhid, maka mari mulai menanam/mengajar putra/putri dengan benar menurut quran, bukan menurut kita atau masyarakat. mengajarkan tauhid mutlak harus mempelajari quran. tidak taklid dengan dasar selain quran.

  2. assalamu alaikum wr wb. saya mohon maaf sebelumnya…dari uraian Kakanda sy hanya mendapatkan keterangan tentang Rahmat Rasulullah kepada manusia…lalu gimana kepada hewan, tumbuhan, jin dan makhluk2 ALLAH lainnya yg selama ini kita anggap ‘mati”…contoh kecil …bagaimana rahmatnya Rasulullah kepada kulit buah2an misalnya…yg selama ini klo kita telah makan isinya kita buang kulitnya sembarangan…apakah kulit buah2an itu ‘mati’ ?gimana klo sampah2 yg dibuang/dicampakkan manusia begitu saja…lalu mereka bersatu membuat banjir…apakah dengan menyebabkan banjir itu kita anggap mereka ‘mati’…trima kasih sebelumnya. wassalamu alaikum wr wb

  3. assalamualaikum wr wb.alangkah indahnya jika ini terwujud…tapi praktek buat diri ajh susah buat akumah..mungkin karena bodoh makasih pencerahannya..muga2 ALLAAH memberikan hidayah dan taufik bagi bpk dan kita semua supaya bisa tetap didalam agamanya Nabi MUHAMMAD dan istiqomah dalam mengikuti risalah beliau…semoga shalawat tercurahkan atas beliau dan keluarganya..amin mkash bpk semoga anda dirahmati allah

  4. Assalamu’alikum Wr.Wb. Saya mau bertanya :
    maksudnya nabi Muhammad SAW. diutus oleh Allah sebagai Rahmtan lil alamin itu bagaimana?
    Terima kasih..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 102 other followers

%d bloggers like this: